Saturday, January 17, 2009

Kamera Digital dan Tambahan Pelajaran Jelang UN!

Waktu itu kita sekeluarga lagi di Jogjakarta, ya biasalah, mampir di rumah budhe tersayang, terus jalan2 ke malioboro atau ke Amplaz, terus pulang. Memang bukan rute yang menarik sih,, tapi Angel enjoy aja tuh!

Habis dari rumah budhe di Godean, kita ke Amplaz, jalan2, liat2, tapi gak beli banyak. Biasalah yang namanya mall ya gitu aja, ahaha.

Karena lagi berhasrat beli buku, Angel, ma kakak-adek minta mampir ke Gramedia. Bapak ibu pun ngebolehin kita ke Gramedia. Yes!

Buatku, toko buku itu toko yang bener2 nyenengin . Walaupun aku sukanya baca novel/komik yang emang ngga berpendidikan, aku selalu seneng ke toko buku. Ngeliat kemanapun yang keliatan cuman buku. Sampulnya macam2. Isinya macam2. Rasanya menarik ngeliat isi buku yang kadang kayanya menarik, aneh, sampai yang nggak aku ngerti sama sekali. Bahkan kado ultah yang paling asyik buatku salah satunya adalah uang tunai buat beli buku. Meskipun itu cuma buku komik, atau novel yang nggak ilmiah ato karya sastra terkenal, kadang2. Aku suka baca, dan karena aku suka baca, aku selalu suka ke toko buku.

Di Gramedia Amplaz, Jogja. Sehabis aku, kakakku, dan adekku beli buku. Ibu berniat beli kamera digital. Kita bertiga, dengan excited menemani Ibu beli kamera digital di salah satu bagian Gramedia yang jualan alat elektronik. Target kita sih, beli yang kualitasnya bagus, walau ngga bagus2 amat, dan harganya nggak bikin kayang .

Akirnyaa,, pilihan dijatuhkan ke kamera Canon A470, resolusinya cukup tinggi, harganya cocok, uda gitu dapet free memory card 1 GB lagi! Warnanya perak gitu dengan sentuhan merah yang seksi, asikk..

Sehabis kita sampai di Semarang, kamera digital itu pun diboyong ke Jakarta pas liburan. Senangnya punya kamera sendiri, liat objek bagus tinggal mejeng-jepret, bisa narsis2an, bikin dokumentasi sendiri,, ahh,, berjuta nian rasanya,, jhahaha,,

Sampai sekarang kamera digital itu udah menyimpan sekitar 200-an foto, dari foto2 keluargaku, foto kucingku si Kiti, dan banyak lagi. Selain itu juga uda ngerekam video2 gag penting tapi berkesan walau cuma satu-duaan.

Aku juga mulai menggunakan kamera itu untuk hal yang agak aneh, misalnya menjepret keadaan meja belajarku sebelum dibersihkan dengan yang sesudah dibersihkan, hingga perbedaannya keliatan dan itu ngebuat aku puas setelah susah payah merapikannya. Terus njepret mataku sebelah kiri yang bengkak karena digigit binatang di pagi hari (bengkaknya besar) dan sepulang sekolah (bengkaknya mengecil), jadi aku selalu tahu perbedaannya. Memang itu nggak penting, tapi aku senang tuh. Bahkan kalau misalnya aja kamu ngga mudeng, juga ngga masalah. jhahaha

Tadi siang, aku menemukan sebuah ide. Waktu aku makan, dengan memakai kamera itu aku merekamnya, terus ketika aku selesai dan memutar video makanku itu. Aku jadi tahu kebiasaan burukku waktu makan : suara berisik waktu menggunakan sendok-garpu dan penempatan makanan yang terlalu banyak ke sendok setiap kali menyuap. Hebat kan? Dengan kecanggihan teknologi, kita bisa menilai diri kita sendiri. Tak perlu malu. Hehehehe

Yap, kamera itu adalah saksi. Saksi kenanganku bersama keluarga, saksi kelucuan kucing kami si Kiti, dan saksi sejuta peristiwa lain yang berkesan. Kamera itu akan selalu bercerita.

Well,, mungkin untuk beberapa hari ke depan, aku bakal jarang ngepost lagi, soalnya kalau kamu mau tau jadwalku tambahan dan tes2 pra ujian sangat bikin pusing, hari Senin sepulang sekolah ada tambahan sampai setengah tiga, dan hari Rabu sampai Sabtu aku masuk pukul 06.15 karena ada pemantapan. Mulai Februari, sampai April nanti hanya ada waktu bernapas yang ngga banyak. Penjajakanlah, UHT, MID Semester, de el el. Wish me luck!!!


2 comments:

Anandianta said...

wah.. knp ga kasih kbar klo mw keYogya kn bs kopDar ^_^

White_Angelzzz said...

buat Feta,, aq uda jarang k Jogja nih,, hhe.