Saturday, January 23, 2010

Tentang Live In, Tentang Yang Lainnya!

Hallo semua, Assalamu'alaikum hehe. Jangan kaget ngeliat postingan ini pake bahasa Indo, soalnya kemarin aku dikomen sama mbak Sari, dia bilang jadi puyeng gara2 aku pake inggris ngeposnya. haha okelah untuk selingan aja dan juga biar mbak Sari nggak puyeng post kali ini pake bahasa persatuan saja, Indonesia. Selain itu rasanya postingan kali ini lebih enak aku tulis pake bahasa Indo deh, bahasa Indonesia itu menurut aku jauh lebih ekspresif.. Kapan gitu mungkin di post lain aku juga bakal nyoba nulis pake Inggris, seling seling gitu. So here we goes..

Hmm, pertama mungkin aku mau nyeritain ikhtisar (cieh) dari apa yang udah aku alamin pas kemarin Live In di Desa Plososari. Dan Alhamdulillah, menurutku semuanya berjalan lancar.. Aku dapat orangtua asuh yang baik, tempat tinggalnya cukup nyaman, makanannya juga enak, selain itu aku juga nggak disuruh buat ngelakuin kerja berat. Aku dan temen serumahku kemarin 'hanya' nemenin ibu asuhku nimbang jagung dan jengkol untuk dijual, ikutan pergi ke pasar, dan pergi ke sawah tempat ortu asuhku nanam jambu. Ke sawahpun kita malah hampir kayak jalan-jalan di sana. Cuma sedikit membantu nyabutin daun dan jambu yang kurang bagus, terus duduk2 sambil makan bekal terus pulang hehe. Pokoknya seru dan nggak terlupakan, desa itu jauuh lebih tentrem daripada di kota, udaranya, pemandangannya, orang-orangnya, duh, kapan2 mau ke Plososari lagi deh. hehe

Terlepas dari semua kenangan ketika Live In, di Semarang pun kujalani kembali rutinitas biasaku. Sekolah, les, ngenet, dengerin musik, baca buku, yah begitulah. Hari hari yang biasa, kembali menjadi Risa yang biasa, kembali menghadapi masalah yang biasaa..

Entah kenapa sekarang cukup banyak hal yang agak membebani otak dan hatiku. lebaiii. macem2 lah penyebabnya..

Seperti rasa kangenku sama sobat SD yang satu SMA tapi aku harus menghadapi kenyataan bahwa gimanapun kita ngga mungkin bisa bareng2 seperti SD dulu, di mana dulu cuma ada kita bertiga (ada 2 besties di SMA yang bertemu lagi hehe), sekarang kita semua udah ketambahan temen2 baru. Aih betapa kadang aku kepingin bisa jalan bareng and ngobrol2 seru lagi kayak dulu, tapi ternyata mereka udah ada kegiatan lain, atau sedang kumpul sama temen2 mereka yang sekarang. Iya aku tahu aku juga gitu, tapi yah, aku merasa sangat merindukan masa-masa itu dan alangkah indahnya kalau masa-masa itu bisa kembali. Tapi ngga mungkin, karena waktu itu selalu berjalan.. Gimanapun aku bahagia sekali mereka masih bisa ngobrol akrab lagi denganku.. Walau ngga bener2 persis seperti dulu, tapi ngga apa, kurasa aku bisa mengerti..

Selain itu, entah kenapa aku ngerasa agak sedih karena udah 'kehilangan' orang2 yang biasanya menyapa aku di Facebook. Okeh okeh ini emang konyol karena itu kan cuman Facebook, tapi rasanya cukup menyedihkan ketika ada orang2 yang udah terlanjur aku anggep sebagai temen2 dan sobat2 baru, eh tiba2 ga pernah nyapa lagi, ngomen2 lagi atau gimana. Haha namanya juga dunia mayaaaa... Biarlah.

Oh iya, aku juga sedang bimbang dan ngerasa bersalah.. Gini ceritanya, di FB aku diundang sama salah seorang temen buat join grup SIPILIS (Sindikat Penulis Muda Semarang), of course aku seneng banget bisa diajak, dan tentu saja aku nerima ajakannya buat gabung. Tapi namanya komunitas kan pasti selalu ngadain acara kumpul gitu kan? Nah masalahnya aku ga yakin apakah aku bakal bisa ikut kumpul bareng mereka, oke aku tahuuu aku bisa dapet temen baru yang huebat huebat, tapi kendala yang aku alamin adalah : masalah perijinan (ortu ngga begitu suka anaknya ini sering pergi2) dan transportasi (ga enak ngerepotin, ga ada temen yang bisa nganter), sama rasa malu karena jadi satu2nya orang asing di sana! Ga ada satupun anggotanya yang pernah benar2 aku temuin kecuali di Facebook.. Walaupun kebanyakan mereka juga gituu tapi mereka kebanyakan udah cukup akrab satu sama lain.. lha aku? Aku rasa kayaknya aku bakalan lebih aktif ikut komunitas begituan kalau aku udah bisa lebih mandiri.. atau sebenernya akunya aja yang manja dan penakut dan nggak pede dan terlalu pemalu?? Duh... I really need an advicee!!

Satu lagi, aku sedang sangat desperate menunggu reply dari Freddie Highmore di Twitter. . Oke itu hanya masalah sepele juga, tapi aku bener2 suka banget sama manusia satu itu, dan kalau Allah mengijinkan, aku ingin sekali dia bisa mbales twitku.. Udah banyak juga twit2 ku ke dia yang tak terbalaskan dan itu cukup bikin aku sediih.. tapi yah dia kan orang yang sanagt sibuk, dan seharusnya aku bisa mengerti dan ngga berharap banyak..
U know? Freddie juga suka dengerin lagunya Owl city yang judulnya Fireflies.. Itu lagu yang juga aku suka (dan jutaan orang lain akan bilang gitu juga)..

Really friends, I need some .. advice, some.. enlightment!
Thank you if you're so kind to read this weird posts, but trust me I write this not only with my fingers but also with my heart.. Ciao! Love your life!

Be thankful with what you have now.. okay! thanks to all visitors, too. U all make my day brighter!

2 comments:

Sari said...

Waduh, aku jadi malu nih :P
Ketahuan parah banget linggisnya hehehe
Twenks yak, udah mempertimbangkan saranku.
Menurutku, kamu datang aja ke acara kumpul2nya penulis itu, biar bisa belajar sama mereka yang udah punya jam terbang tinggi :)
Tetap Semangat yak !!

White_Angelzzz said...

sama2 mbak sari. makasih juga ya..

tapi malu dan mindernya itu hehe..